Warga-Tidak-Akan-Keluar-Rumah-Jika-Belum-Status-Waspada

Warga Tidak Akan Keluar Rumah Jika Belum Status Waspada

fkossmpkotajakarta – Di kawasan Kebon Pala, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, sebagian rumah warga terendam banjir akibat luapan aliran kali Ciliwung, Selasa (22/9/2020) pagi.Warga memilih tak tinggalkan rumahnya meski air menggenang.

Di lokasi sejak pukul 08.30 WIB hingga pukul 10.30 WIB air tampak masih merendam sejumlah rumah salah satunya di RT. 13 RW.04.

Sejumlah warga tampak masih mendiami rumahnya meski air tampak merendam kediamannya. Mereka tampak mendiami bagian lantai 2 rumahnya.

Memang rata-rata di kawasan ini pemukiman warga memiliki rumah minimal dua lantai. Hal itu terjadi lantaran banjir kerap datang menghampiri.

“Enggak ada (mengungsi) . Biasa, biasa kalau banjir besar itu mereka memilih naik ke lantai dua rumahnya. Kalau status waspada baru mereka keluar semua. Biar pun di lantai 2 mereka dipaksa itu juga kalau waspada terpaksa keluar,” kata Sanusi ketua RT setempat ditemui di lokasi, Selasa.

Selain itu, menurut Sanusi, posko pengungsian sebenarnya sudah disiapkan oleh pihak kelurahan Kampung Melayu yakni di area kelurahan itu sendiri. Namun warga memilih tak meninggalkan rumahnya.

Sanusi mengatakan, sekitar 100 Kepala Keluarga di wilayahnya terdampak akibat banjir luapan Sungai Ciliwung tersebut.

“Biasa kalau di sini ya banjir ini kiriman musim hujan di Bogor besar air pasti datang ke sini. Air datang jam 03.00 WIB puncaknya jam 06.00 tadi. Sekarang udah mulai surut,” tuturnya.

Terpantau hingga kekinian air mulai surut disejumlah titik. Sebagian warga yang sebelumnya rumahnya terendam mulai melakukan aktivitas bersih-bersih dari sisa-sisa lumpur akibat banjir.

Baca Juga :Wisata Dufan Yang Menarik Dan Seru Di Jakarta

56 RT Banjir

Kepala Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta Mohamad Insaf sebelumnya mengatakan ada 56 RT yang kebanjiran. Lokasinya terbagi di lima wilayah kota administrasi.

“Jumlah RT tergenang sebanyak 56 RT,” ujar Insaf dalam keterangan tertulis, Selasa (22/9/2020).

Imbas dari pemukiman yang tergenang, 38 jiwa harus mengungsi. Mereka menempati dua lokasi, yakni Mushola Riyadhul Saadah, Kelurahan Kembangan Utara, Jakarta barat dan Rusunawa Pengadegan, Kelurahan Pengadegan, Jakarta Selatan.

“Jumlah pos pengungsian dua lokasi,” pungkasnya.

Berikut jumlah RT banjir tiap Kota:

1. Jakarta Barat terdapat 9 RT dengan ketinggian 10 s/d 50 cm
2. Jakarta Selatan terdapat 7 RT dengan ketinggian 10 s/d 40 cm
3. Jakarta Timur terdapat 38 RT dengan ketinggian 10 s/d 100 cm
4. Jakarta Utara terdapat 2 RT dengan ketinggian 20 s/d 25 cm
5. Jakarta Pusat sudah surut pukul 08.00 WIB